Halaman

Selasa, 25 Januari 2011

CeritaSukaDukaCinta. .

Hurm . . camne ek ak nk mulakn mnda alah story ni . .  Err. .  cam ni lah . . ary ni ary frust sdunia kot. . . ak ttaw np rmai ngt mmber2 ak y kcewa. .  bkn kcewa sal pts jer. . kcewa sbb pakwe kna usha ngn awek laen , kcewa sbb tadew kapel ag ..  kcewa sbb mcm2 je la. .  ksian sgt bla ak dgr cite dyowg . . well, mybe i'm a good listener kot. .  hahaha. . 

Tapikan. .  story dyowg ni bt ak rs ap y dyowg rase. . . ak mula mrndui owg y ptot ak rndui .. My xbf lorh . . He a blogger boy 2. . ., korg ley check up dy pny blog kt cni henryzackery.blogspot.com . . mmg ak ske bc blog dy . .  tp cam stalker jela. .  hahaha . . urm . . takat rndu je la kot. .  lgpn, dy da bjya ngn blog dy .. wlpn ary 2 mati2 dy tpu ak y dy tadew blog. . shiot btol . . dah2 .  lpekn sal dy . .
Ak nk cite sal mmber2 ak ni . . 

citeny bermula. . . haha. .  cewah.  .  amenda la y ak mlalot ni .. ??
Cam ni ..  ak ad mmber ni, si gurl . . dlu. . dy pny la syg kt boy dy. .  smpai thp cnta mati la. . . ms dlu , smeny rmantik . . sweet. . ak tgk pn cam jeles kot. . sbb ms 2 ak single. . haha . . skunk pn still sngle jgk . .Tapi, gurl 2 brnti bljar c2 n blajar kt tmpt laen . . at the 1st, evrytng ok jer. ..  tp tb2 si boy 2 ad anta chat kt ak. . dy mula ragu2 mnganai kstiaan si gurl ni. . sbb ak ta nk dyowg pts, ak tlong la slidik . . ap btol ke ta si gurl ni ad owg laen..  n si gurl ni ckp kat ak dy cme ad si boy ni sowg jer. . . tiba2 jer. .2,3 ary lpas si boy 2 gtaw ak dyowg da pts. . . mmg la ak trkejot.. .  ta cy doe. .  tp 2 la hakikatny . . boy 2 ckp gurl 2 ske kt dy pny xbf. .  ak ak try call gurl 2 tp ta dpt.. .  cdey tol tiap kali ak dgr boy 2 mngadu kt ak sal kkcewaan dy. .  sal btapa dy sygny kat gurl 2. .  ksian sgt2..  dy smpai pk nk mati . .  well. .. ak ta nk mmat 2 frust cm 2. .  pape pn dyowg dua ekor ni ttp mmber ak . . ak cme mmpu bg nchat jer.. get a life bro . . t ko akn hepy. . .



story lg 1 ni lak . . sal mmber ak si kamben msyuk. .  dy mmg ta ske pompn y trgdix2 kt pkwe dy. .  ak mmg nk trgelak ngn dy ni . . ak suh bt rltionship kt fb 2 ta nk ..  tp ble ad minah kcau wall pkwe dy, mula la mncarut. . hahaha. .  tp nsb baek pkwe dy ni jns ta mudah mlatah . . ok je lyan krenah kwn ak sowg ni . . hahaha. . sweet tol kn. . ? ak ta nk upload pic korg taw. .  ak ta nk korg segan . . haha.. 

K,la guys. .  ak cme nk korg bahagia. .  smoga jdoh korg ngn plihan hati masing2. .  tp 2 y frust2 2. .  life msing pnjang lorh . . life must go on . . ta kire pe y brlaku . . ad pape, ad prob, hello2 ak  okeh ? hahaha . . 


CINTA . LOVE .  爱 . प्यार . . .

Isnin, 24 Januari 2011

HOT STORY : Angelina anak luar nikah Watie Elite?

B4 this ak ad tr'tgk lam MELODI sal cite ni . .saje2 la nk posting cite hot ni..  hahaha . .


Betul ke ni Angelina ni anak luar nikah kepada artis popular Watie Elite? Melodi pada tengah hari semalam mengupas sama ada betul atau tidak, gadis ni menyatakan Watie Elite sebagai biological mother kepadanya. Walaupun Melodi telah menyembunyikan identiti tersebut, kami dapat sumber gambar mengatakan artis tersebut ialah Watie Elite.

ni la mak dy kot. . . 

Setiap kali artis wanita tersebut disebut, gambar blur tersebut dikeluarkan. Pihak kopimilo.com berjaya mencari gambar tersebut dan jelas ia gambar WATIE ELITE. Ape nak jadi dengan kau ni Watie, menabur janji manis dekat anak kau sendiri. Lari dari anak sendiri, sampaikan anak kau sendiri cari kau. Ish..



waaaa . . .  bpak trbaek la geng kopimilo.com . .
hoootttzzzz. . . .!!
pape hal, kte doakn je la smoga mak bdak ni wt pngakuan trbuka. . ksian doe ngn dak ni . . 

CHILL !! PEACE NO WAR !!

CERPEN : MEMORI YANG TINGGAL

HUJAN masih lagi belum menunjukkan tanda-tanda ingin berhenti. Hampir 30 minit aku menunggu diruangan lobi lapangan terbang  KLIA, namun kelibatnya masih lagi belum kelihatan. Suasana yang agak lenggang dengan kedinginan yang menyelubungiku membuatkan aku diterjah kebosanan. Berkali-kali telahku cuba menelefon Reza, tapi gagal. Panggilanku sengaja dibiarkan tidak berjawab. Janjinya untuk menemaniku di airport membuatkan aku kerunsingan seandainya Reza tidak mengotakan janjinya gara-gara aku perlu ke Jepun untuk membantu Dani menguruskan pembatalannya untuk menetap di sana. Berbagai-bagai alasan yang diberikan agar aku membatalkan keputusanku. Jenuh aku memujuknya barulah dia mengalah. Itupun langsung tdak ikhlas, menyampah betul! Tapi entah kenapa keakraban antara aku dan Dani pula disalah tafsirkan oleh Amir. Tuduhannya yang melulu mencetuskan perbalahan antara aku dan dia. Perbalahan yang cukup mrmbuatkan aku kesal.
            Aku mula dirundum gelisah tatkala melihat jam tanganku. Waktu untuk penerbangan ke Jepun berlepas semakin hampir. Jari-jemariku tidak henti-henti menekan pad kekunci telefon untuk membuat panggilan. Kali ini, hanya pesanan suara yang sudi menjawab panggilanku.
“ Izah!”
            Suara teriakan dan lambaian dari jauh menghadirkan segaris senyuman dibibirku. Namun, senyuman itu mati tatkala menyedari yang memanggilku tadi bukanlah Reza, tapi sebaliknya Iwan. Dari kejauhan dia berlari ke arahku dan berhenti di hadapanku. Keadaannya yang tercungap-cungap mengingatkan aku tentang Reza. Tapi, dia di mana? Kenapa bukan dia yang datang?
“Izah, ikut aku. Ini pasal Reza.”
Mulutku ibarat terkunci rapat untuk berkata-kata. Apa dah jadi ni? Kenapa dengan Reza?

xxxxxx

KORIDOR wad 212 lenggang tanpa pelawat, sesekali suara esakan kecil kedengaran dari celahan pintu wad 212 yang tidak tertutup rapat. Aku menolak daun pintu perlahan. Gadis yang sedang menangis di sisi katil memandang ke arahku. Dia menerpa ke arahku dan merangkulku erat. Air matanya bertambah laju saat aku membalas rangkulannya. Saat pelukan itu terlerai, aku menghampiri katil yang menjadi tempat peraduan Reza. Wayar-wayar yang berselirat ditubuhnya tambah memilukan aku. Kesan-kesan luka di badan dan mukanya kelihatan merah dan masih baru. Wajah pucat itu ku tenung dengan perasaan sebak yang membuku. Saat ini, aku terkenangkan gurauannya satu ketika dulu.
Irah, bila Reza kemalangan?” Wajah sembab gadis sunti itu ku tenung. Simpati membuak-buak tatkala melihat sisa air mata di pelupuk matanya.
“Abang excident masa nak jumpa akak…”
Suaranya ditenggelamkan oleh sendu yang semakin menekan. Aku menarik Zakirah ke dalam pelukanku. Di situ, dia menumpahkan segala kesedihan yang membelenggu jiwanya. Tangisannya cukup memilukan hatiku. Aku mengerti akan apa yang dirasainya. Hanya Reza satu-satunya saudaranya yang masih ada selepas kematian ibu bapa mereka, 10 tahun yang lalu.
 “Wan, kau bawak Irah balik rumah Fatin. Aku rasa Syue pun ada kat sana. Minta dia orang tolong jaga Irah.”
       Iwan mengangguk tanda mengerti. Zakirah memandangku dengan mata yang bengkak. Aku menghadiahkan senyuman meskipun aku sendiri tidak tahu untuk apa senyuman itu.
“Irah tak nak… Irah nak jaga abang…” Suara serak Zakirah begitu sayu pada pendengaranku. Aku menggeleng untuk membantah.
“Irah, akak akan jaga abang Reza. Irah jangan risau…”
“Tapi…”
“Irah…” Aku memotong bicaranya saat dia ingin membantah. Akhirnya dia mengalah. Aku sekadar memerhati saat Iwan mengekori Zakirah keluar dari wad 212.
         Suasana kembali sunyi. Sesekali kedengaran bunyi nafas Reza yang menderu. Sebak menguasai diriku.
“Rez… sedarlah. Kami semua risaukan kau. Sedarlah… demi Irah… demi aku…” Tatkala aku menutur perkataan itu, air mataku mengalir laju. Pandanganku semakin berbalam.
xxxxxx

“DAMN?!” Suara lengkingan Iwan menambahkan lagi esakan Zakirah yang berada dalam pelukan Fatin. Aku kebinguan. Perasaan bersalah membuatkan aku tertekan. Masih terbayang di mataku saat terjaga dari tidur dan melihat Reza diserang kekejangan otot. Pernafasannya yang tidak teratur membuatkan aku panik. Aku hampir saja menyebabkan kematian Reza, seandainya doktor tidak tiba dengan segera.
“Doktor… tolong bagi tau saya yang semua ini tak betul…” Air mataku mengalir tanpa dipinta. Wajah doktor muda itu ku renung penuh mengharap. Dia mengeluh perlahan.
“I’m sorry miss… tapi, jangan risau, kami akan cuba yang terbaik…” Ujar Doktor Mimi. Bicaranya membuatkan aku hampir rebah.
“Jangan risau?! Doktor ingat, dengan cuba doktor itu, dapat selamatkan Reza?!” Iwan tiba-tiba menyinga. Tengkingnya membuatkan muka Doktor Mimi merah padam.
“Berdoalah semoga dia selamat.” Doktor Mimi berlalu pergi sebelum menghilang di sebalik pintu bilik pembedahan. Aku semakin diburu perasaan bersalah. Kami hanyut dibawa arus duka masing-masing.

xxxxxx

JAM dinding mula menunjukkan jam 2 pagi. Pembedahan yang berjalan 2 jam yang lalu belum menunjukkan tanda-tanda untuk selesai. Deringan telefon bimbit mengejutkan aku yang hampir terlelap.
“Hello?”
“Izah!” Mataku yang kelesuan menjadi segar semula apabila mendengar suara tersebut.
“Dani? Hey… Dani kat mana tu? How are you?”
“Dani still kat Jepun lagi… and I’m fine but I’ve been missing you so much… Bila Izah nak datang?” Suaranya yang ceria membuatkan aku serba salah.
“Dani, Izah ada berita buruk nak disampaikan. Reza sekarang ini sedang dirawat di hospital. Dia kemalangan.”
Perkhabaran tersebut membuatkan Dani terdiam. Dia mengeluh perlahan.
“Betul ke? So, is he okay?”
“I hope so… but we don’t know. Dia masih dalam bilik bedah.” Aku bersuara perlahan. Untuk seketika, Kami bagaikan kelu untuk berbicara.
“Emm… Dani rasa, Izah tak dapat datang sini, kan?” Suara kekecewaan Dani jelas membuatkan aku berubah riak.
“If I can make it, I will. But, I’m sorry… Izah tak boleh tinggalkan Irah sorang diri dalam keadaan macam ni.. Izah harap Dani faham.”
“It’s okay… Dani faham. Ok lah, Dani ada hal sikit. Bye…”
Aku tersentak saat panggilan itu dimatikan. Sikap kebudak-budakkannya masih lagi terserlah meskipun usia sudah menjangkaui 20-an.
“Akak, doktor dah keluar.” Panggilan Zakirah membatalkan niatku untuk membuat panggilan balas.
Masing-masing diam membisu apabila Doktor Mimi menghampiri kami.
“Doktor, macam mana dengan Reza?” Doktor itu memandang kami silih berganti kaca mata yang menghiasi wajah tenang itu, ditanggalkan.
“I’m sorry, sewaktu dibawa masuk kebilik bedah tadi, keadaan mangsa sudah terlalu kritikal. Kami dah buat yang terbaik untuk menyelamatkannya. Tapi, Allah lebih menyayanginya. Takziah. Excuse me.”
Duniaku menjadi gelap. Suara raungan Zakirah yang sudah terjelepuk berhampiranku langsung tidakku hiraukan. Sayup-sayup kedengaran suara Fatin memanggilku. Pandanganku kelam.

xxxxxx

“Izah kami balik dulu. Tolong tengok-tengokkan Irah.”
Aku mengangguk saat pelukan terlerai. Aku mengalihkan pandanganku apabila Fatin dan Shuhada hilang disebalik pintu pagar tanah perkuburan. Pandanganku jatuh kepada Zakirah. Bacaan Surah Yassin sesekali diselangi dengan sendu mengusik, naluriku. Sesekali air mata yang bercucuran di pipinya dikesat dengan hujung lengan baju kurungnya. Terasa baru semalam aku dan Reza berkejaran di taman. Terasa bagai baru pagi tadi kami bertekak. Tapi semuanya lenyap begitu saja. Rinduku terasa bagai bertahun meskipun baru semalam dia pergi. Sisa air mawar yang masih tertinggal ku sirami ke atas kuburan Reza. Air mata yang ku tahan akhirnya mengalir jua. Sakit rasanya menghadapi pepisahan sebegini. Perit rasanya untuk menelan kedukaan ini. Sesungguhnya aku tidak mampu menanggungnya.
“Rez… Aku rindukan kau…”
Aku tersentak apabila sehelai sapu tangan dihulurkan. Sapu tangan yang pernah Reza hadiahkan kepadaku. Pandanganku bertaut dengan sepasang mata sepet.
“Dani?”
“Assalamualaikum…Izah. Dani mintak maaf. I’m late…” Dani bersuara perlahan. Aku sekadar mengukir senyuman hambar. Aku tidak mampu untuk berbicara. Fikiranku kosong. Aku membiarkan saja tatkala Dani mengambil Surah Yassin dari tanganku. Seketika kemudian, alunan ayat-ayat suci menyusup ke segenap pelusuk nadiku. Ya Allah … Bantulah aku menghadapi perpisahan ini…

                                  “TAMAT EPILOG”   

                                                           NURUL IZNI BT MOHD NOR

Ahad, 23 Januari 2011

CERPEN: MEMORI KAU DAN AKU

AKU begitu asyik melihat gelagat beberapa orang kanak-kanak yang sedang girang bermain teng-teng. Bunyi loceng penjual ais krim menyedarkan aku akan kelewatan Reza.
            “Hisy, mana pulak dia ni… selalu aje lambat.” Aku mengomel sendirian. Apa taknya, dah 15 minit aku jadi mak guard tak bergaji kat sini. Nak kata pakai make up, dia tu lelaki. Lain la kalau dia tu mat kepit!
            “Hey, Izah! Sorry…sorry… Sorry sangat-sangat…” Aku sedikit tersentak tatkala Reza muncul dalam keadaan tercungap-cungap. Lantas, aku memapahnya untuk duduk dibangku berhampiran.
            “Mohammad Reza! Dah berjuta kali aku bagitau kat kau, walau selambat mana pun, please… jangan lari cam ni! Biar lambat asal selamat! Apasal susah sangat kau nak khatam bab ni?” Aku mendengus kasar.
            “Selamat apa kalau asyik kena sepit je…” Reza  mengomel perlahan. Marahku terhadapnya makin meruap. Namun, lenyap begitu saja apabila melihat keadaanya yang masih tercungap-cungap menyedut udara. Wajahnya pucat. Aku mengeluarkan minyak angin dan botol air mineral dari beg sandangku. Nak harapkan dia yang bawak, jangan mimpi!
            Aku menghulurkan minyak angin tersebut kepada Reza. Dia memandangku dengan pandangan aneh.
            “Nak suruh aku minum minyak ni ke?” Dia menyoalku seperti orang bodoh. Aku mencubit Reza sebagai hadiah untuk lawak dia yang tak kelakar tu. Ada ke patut time darurat macam ni pun dia boleh buat lawak? Memang tak nak hidup lama gamaknya…
            Selepas keadaan Reza kembali pulih, aku menghulurkan botol air kepadanya. Dia tersenyum sebelum botol tersebut bertukar tangan. Reza meneguk perlahan. Pandanganku terarah pada muka Reza yang dibasahi peluh. Lalu, kuhulurkan sehelai sapu tangan kepadanya. Dia menyambut dwngan senang hati.
            “Kau dah ok?” Aku menyoalnya, simpati.
            “Ok, thanks. Sorry Izah, aku dah susahkan kau…” Reza menghulurkan kembali sapu tanganku. Pantas aku menumbuk bahunya perlahan. Dia kaget melihat reaksiku.
            “Kau ni apasal la bengap sangat? Dah guna buat lap peluh kau tu, pandai-pandai la bawak balik, basuh! Takkan la aku pulak yang nak kena basuh?” Omelanku membuatkan Reza tergelak.
            “Ala… takkan tak boleh tolong kot…”
            “Banyak cantik muka kau! Tak kuasa aku.” Aku menjuih. Keseronokkan Reza ketawa membuatkan tanganku gatal mahu mencubitnya. Lantas, lengannya menjadi sasaranku.
            “Wei, sakit lah! Izah… sorry ok? Aku gurau je la…jangan marah…auch, sakit la!”
            Aku tersenyum puas. Reza menggosok lengannya yang kepedihan akibat kesan dari ‘sepitan’ aku tadi.
            “Padan muka! Siapa suruh kau buat lawak bodoh macam tu lagi? Kan dah kena.” Aku tersenyum mengejek. Namun, apabila melihat Reza diam, aku mula rasa bersalah.
            “Bro, sakit ke?” Aku menyoalnya perlahan. Reza melarikan lengannya apabila aku ingin melihat kesan cubitan tadi. Tindakan Reza membuatkan aku terkesima. Eh, pandai nak merajuk pulak datuk ni!
            “Wei, sorry la…”
            “Kau ni bengap ke apa? Nama lagi cubitan, mesti la sakit. Tambahan pula kalau cubitan tu dari kau, lagi la sakit. Tak reti-reti nak potong kuku ke?”
            Aku terkejut mendengar leterannya. Bengap? Baru aje tadi aku bagi title bengap tu kat dia, sekarang aku pula yang kena? Amboi, ini dah lebih! Aku mengetap bibir tanda geram.
            “Apa kau kata tadi? Aku tak berapa nak dengar la…”
Apabila menyedari ketelanjuran kata-katanya, Reza tersenyum sumbing.
“Aik, sejak bila pulak member aku ni ada sound trouble?”
Sebelum sempat aku meyepitnya, Reza terlebih dahulu melarikan diri. Aku segera mencapai beg sandangku dan terus mengejarnya.

xxxxxx

SELEPAS puas kejar-mengejar, aku dan Reza akhirnya kepenatan. Kami berhenti rehat sambil duduk menikmati pemandangan tasik yang indah tersedia. Masing-masing diam membisu, membiarkan kepenatan berlalu pergi.
            “Err… Izzah, dah berapa lama kau dan aku jadi member?” Soalan Reza memecahkan kebisuan suasana. Aku memandangnya dengan seribu tanda tanya.
            “Emm… agak-agak aku, masa kecik campur masa sekolah rendah, tolak tiga tahun sekolah menengah, tambah sekarang, dah 16 tahun rasanya. Kenapa tiba-tiba pulak kau tanya aku macam tu?”
            “Tak penting pun… aku nak tau je. Kau tau tak yang kau satu-satunya member yang paling rapat dengan aku?” Reza menyoalku lagi. Tatkala aku merenung wajahnya bagi mencari kepastian, dia terlebih dahulu mengelak.
            “Well, memang hanya aku yang sudi jadi member pada budak bengap macam kau ni.” Selamba aku mengusiknya bagi menceriakan keadaan dengan harapan dia akan mengenakan aku kembali.
            “Kau pun apa kurangnya, bengap jugak.”
Seperti yang aku harapkan, dia membidasku kembali. Memang dasar budak tak mati kutu la…
            “Kalau tiba-tiba aku tak ada, macam mana?”
Jangkaanku meleset sama sekali. Ternyata dia masih mahu bersoal jawab dengan aku. Dahiku berkerut tanda tidak memahami maksud yang ingin disampaikan melalui soalannya itu. Dia mencebik melihat reaksiku.
            “Maksud aku, kalau tiba-tiba aku…mati..”
            “Apa yang kau melalutkan ni? Kau dah kena demam panas ek? Atau, kau dah puas hidup?”
Reza sekadar tersenyum apabila aku memintas kata-katanya tadi. Mamat ni kalau tak senyum tak boleh ke? Dia ingat aku tengah buat lawak ke ni?
            “Kau nak marah ke, nak melenting, nak angin, nak rebut, aku tak ambik pusing. Aku cuma nak kau tahu, aku sayang sangat kat kau.”
Bicara Reza perlahan, tapi cukup untuk membuatkan aku kelu untuk seketika. Entah kenapa perasaanku menjadi tidak senang. Terasa perasaan sebak menguasai diriku. Mataku bergenang. Aku tunduk bagi menyembunyikanmataku yang mula berkaca. Tanpaku sedar, ada jari yang meyeka air mataku dari mengalir. Tatkala aku mendongak, pandanganku bertemu dengan seraut wajah yang tersenyum memandangku. Aku jadi malu. Apasal la mamat ni… saja je nak buat aku sedih.
            “Wei, dah la tu! Kau ni macam budak-budak pulak. Karang, tak pasal-pasal orang igat aku buli kau. Free-free je muka handsome ni lebam.”
Jenaka Reza menghilangkan kegusaran yang bertamu dihatiku. Aku mengesat air mata yang masih bersisa di pipiku.
            “Handsome macam kambing. Kau suka sangat buat aku marah. Lepas tu, buat aku sedih pulak. Itu dah kira kau buli aku tau tak?!”
            “Eh, bertuahnya budak ni! Orang dah pujuk bukan nak ucap thanks ke apa, tapi siap kutuk aku lagi! Anak siapa la budak ni…?” Reza mengusikku lagi. Aku menjeling tajam.
            “Sorry…sorry… just joking.” Reza akhirnya mengalah dan aku tersenyum sebagai tanda kemenangan.

xxxxxx

ENTAH mengapa atau itu hanya perasaan aku, tapi aku mula merasai perubahan pada Reza. Sering saja aku melihatnya termenung meskipun ketika itu aku ada berada bersamanya. Reza semakin kurang berjenaka dan ketawa. Kadang-kadang tu, fikirannya sentiasa menerawang entah ke mana. Walaupun dia akan megiakan setiap pertanyaan aku, aku tetap merasai dia tidak memberi tumpuan dalam perbicaraan kami. Pernah ada ketikanya dia bagaikan terlupa akan kewujudan aku disisinya. Tak patut betul dia biarkan aku cakap sorang-sorang. Kejamnya dia ni… Namun begitu, perubahan Reza turut sama mengundang kebimbangan dalam diriku.
            “Reza, boleh aku tanya sesuatu?” Aku menyoal Reza ketika kami sedang berjalan-jalan ditaman. Peluang ini tidakku lepaskan untuk mencungkil rahsia darinya.
            “Sejak bila pulak kau jadi baik sangat mintak kebenaran aku untuk tanya soalan? Selalunya, kau main terjah ikut suka hati kau je.”
Jenaka Reza kali ini tidak mampu untuk menyenangkan perasaan gundah dihatiku.
            “Rez… aku serius ni…” Aku memintas di hadapannya, membuatkan langkah Reza terhenti.
            “Ok, apa yang kau kepoh sangat nak tanya  ni?” Anak matanya menikam tepat ke dalam mataku. Aku melarikan pandanganku dan melangkah menuju ke arah buaian. Aku berbuai perlahan. Reza menghampiriku.
            “Kenapa aku tengok kau dah lain? Kau ada masalah ke? Sekarang ni, aku tengok kau dah tak macam dulu… kenapa Rez?”
Reza membuaiku untuk seketika. Dia menarikku untuk duduk di bangku berhampiran. Duduk berhadapan dengan Reza membuatkan aku kelu untuk bersuara. Dia tersenyum  “Aku ok… Cuma aku letih je… lagipun dua tiga menjak ni aku sibuk sikit. Mama dan papa aku, lagi sebulan baru balik. Sekarang ni, Irah dah mula buat perangai. Katanya, aku dah jarang ada kat rumah. Dia rasa aku tak sayang dia… ” Reza mengeluh perlahan. Bayangan wajah seorang gadis comel menabiri ruang mataku.
“Kau jangan risau, aku ok…” Reza mencubit pipiku, lembut. Aku tersenyum dalam paksaan kerana aku tau yang sememangnya dia membohongiku. Bukan itu yang merubahnya.

xxxxxx

SUDAH dua hari Reza menghilang dariku. Setiap kali aku call, hanya peti pesanan suara yang menjawab. Sudah puas aku mencarinya ditempatyang selalu menjadi tempat kegemaran Reza. Sudah jenuh aku menyoal rakan-rakannya, tapi semuanya hanya menggeleng.
            Bantal kecil ditangan, ku tumbuk perlahan sebelum kucampak ke tepi. Tiba-tiba bunyi ketukan pintu kamar menggangguku. Aku melangkah malas untuk membuka pintu.
            “Ada apa Bik? Kan saya dah pesan, saya tak nak diganggu hari ni…”
Wajah pembantu rumahku berubah apabila aku menunjukkan muka bosanku.
            “Maaf Non. Bik ngak ada niat mahu mengganggu. Ada tamu mau ketemu sama Non. Dia bilang, penting bangat mau bicara sama Non. Maaf ya Non.”
            “Siapa bik?” Aku menyoal kehairanan.
            “Bik pun enggak tau, Non. Cowok, katanya teman Non.”
Mungkinkah itu Reza? Dia datang? Aku berlari menuruni tangga, meninggalkan bibik yang terpinga-pinga melihat kekalutanku.
Kakiku kaku tatkala melihat lelaki di hadapanku. Sangkaanku salah.
            “Aeman? Kau rupanya. Aku ingat, Reza tadi.” Aku mengeluh perlahan. Wajah Aeman tenang memandangku.
            “Err… Izah, aku nak cakap sikit. Ini pasal Reza. Dia…dia ada kat hospital sekarang ni.” Raut wajahku berubah sebaik saja mendengar kata Aeman. Ternyata kesulitannya untuk memberitahuku tersembunyi disebalik ketenangan pada renungannya tadi. Lidahku menjadi kelu.
            “Izah? Are you okey? Speak to me!” Suara Aeman yang agak kuatmenyedarkan aku.
            “Aeman, bawa aku ke sana. Sekarang!”
Tanpa membuang masa, aku terus mengekori Aeman.

xxxxxx

SEBAIK saja kami tiba, aku mengekori langkah Aeman menuju ke wad 13. Sebaik saja aku menerpa masuk, mataku terarah pada sekujur tubuh yang terbaring di atas katil. Kain putih menutupi setiap inci tubuh itu. Aeman sekadar memandang tanpa bicara. Aku menghampiri dengan langkah yang lemah longlai. Air mata yang kutahan sejak tadi akhirnya merembas jua. Pandanganku kabur.
            “Rez…Reza… bangun Reza! Bangun! Jangan tinggalkan aku! Reza…” Aku merintih disisinya. Tangisanku makin menjadi-jadi. Perit rasanya hatiku. Tubuhnya ku goncang semampuku. Akhirnya aku menyembam mukaku disisinya.
            “Wei, siapa pulak yang memekak ni…! Aku nak tidur la…”
Aku tersentak. Tangis dan esakanku terhenti serta-merta. Aku memandang tepat pada pada tuan empunya suara tadi. Reza tersenyum sumbing padaku. Pandanganku silih berganti antara Reza dan Aeman. Mukaku terasa panas apabila menyedari bahawa aku sudah terjerat dalam permainan mereka. Ketika itulah pecah ketawa yang ditahan oleh mereka berdua.
            “Jahat punya orang! Anak hantu betul!” Pantas aku menarik bantal yang berada disisi Reza dan memukulnya bertalu-talu. Kali ini, tiada lagi kompromi antara aku dan dia. Rayuan Reza langsung tidak aku pedulikan. Sakit hatiku apabila dipermainkan oleh mereka. Aeman mengambil kesempatan melarikan diri apabila merasakan dia bakal menerima nasib yang sama seperti Reza.
            “Wei, dah la tu! Sakit la… sorry ok?” Reza merampas bantal ditanganku. Aku kepenatan selepas puas menghamburkan rasa amarah dan sakit hatiku tadi.
            “Sampai hati kau kenakan aku macam ni…” Aku bersuara perlahan. Reza membetulkan keduduknya. Dia memandangku dengan rasa bersalah.
            “Maafkan aku… aku tak ada niat pun nak mainkan kau. Semua ni rancangan si Aeman. Aku patah kaki je, bukan mati pun. Esok, lusa dah boleh keluar. Emm… ini untuk kau.” Reza menghulurkan sehelai sapu tangan padaku. Pada mulanya aku menyangka itu adalah sapu tanganku dulu. Tapi, sapu tangan yang berada dalam pegangan tanganku kini lebih cantik dan masih baru jika hendak dibandingkan dengan sapu tanganku yang sudah berusia dua tahun.
            “Maaf la, sapu tangan yang kau bagi pinjam kat aku dulu dah hilang. yang ni, kira aku ganti balik. Kau pernah bagitau kat aku yang sapu tangan tu penting bagi kau. Puas aku cari, mujur la jumpa jugak. Kau patut berterima kasih kat aku sebabnya, aku rela patahkan kaki aku untuk dapatkan sapu tangan ni untuk kau.” Reza bersuara mendatar. Aku merenung pemberiannya penuh makna. Ini mengingatkan aku pada perlakuannya yang tiba-tiba saja berubah.
            “Thanks Reza. Thanks for everything.” Aku megukir senyuman bahagia. Ternyata persahabatan kami tidak terhenti begitu saja. Syukurlah.
            “Itu je?? Lepas puas aku bergelut dengan kereta, thanks je? Takkan tak ada hadiah kot…” Reza mencebik. Aku ketawa senang melihat telatahnya. Macam budak-budak! Tapi, Rezaku sudah kembali dan aku berharap ‘dia’ tidak akan pergi lagi.
            “Hey, janji dengan aku yang kau tak akan permainkan aku lagi, boleh?” Aku memandangnya sambil menyuakan jari kelingkingku.
            “Well, we’ll see about that…” Reza mengusikku lagi. Aku mengetuk kakinya yang berbalut kemas. Jeritannya mengundang gelak dariku.
            “Ya lah… aku janji. Kau ni kejam la. Tapi kalau kau yang mula dulu, aku tak janji.” Jari kelingking kami bertaut. Aku sekadar mengangguk mendengar janjinya. Dia tersengih lagi. Macam orang tak betul pulak dia ni. Akhirnya, aku sendiri ketawa melihatnya.

              “TAMAT PROLOG”
http://www.smileycodes.info
                                                                              NURUL IZNI BT. MOHD NOR

Jumaat, 14 Januari 2011

Al - kisah sebuah cerita....

Ari ni ak ad trbaca sal smthing kt fb scra ta sngaja lpas ak terclick pic 2... sal keje kutuk mngutuk owg ni.... hurm... ak kt cni juz nk gtaw sal pndangan ak jer... tadew nk mngata kt sape2 pn.. ak jgk bkn insan smpurna.. s0.. ta lpas ugk dr ksalahan.... ^__^
Hal ni sal dua owg gurls.. sowg pkai tdung (A) dan yg ta pkai tdung (B). korg mst igt si B ni y jaat kn...mst y si B kutuk si A la.. ak sndri ttaw cite sbnarny... tp law korg nk taw.. y si A sbnrny duk mngata kt si B... cyan plak ak tgk si B.. ta pasal2 kna maki hamun dgn si A... siap mncarut lg 2...!! memalukn betul... dg rupa si A brtudung, manis, lawa, chumell lg.. ta sape sngka mulut dy cam LONGKANG ! dgn ayt mncarut ta tentu pasal, ak agk trkilan... mcm mn dy nk jd contoh kt adik2 dy law g2 sbnrny prngai dy?? kesiannya.... lg 1, dy 2 pkai tudung... ta kn la ta reti nk hormat tudung y dy pkai 2..?? igt la ckit y tdung 2 mlambangkn peribadi sseowg jgk... tp bla da jd cm ni,.. ak   NO KOMEN. mmg la lau nk diikotkn, ak sndri bkn ta pnh... pnh.. tp ad batas la ugk... smpai gado2 cm 2.. ta elok la sgt... lgpn.. kte sm2 pompn kn.. 


tpkn, btol la owg ckp... pd zaman ni ugk, kte mmg la ta ley nk nilai seseowg 2 dr luaran dy... pkai tudung litup skalipn, law mulut cm 2... ta jd ugk.. gurl cm si B ni lak.. wlpn dy free hair, pkai cm 2 pn.. tp law hati budi dy baek... ak ase 2 lg baek la.. lg elok law nk buat bini.. pling ta, taw hormat owg... bkn tadew gurls pkai tudung y baek.. ad.. bnyk lak 2.. n ta dew la sme gurls free hair ni jahat... ad ugk y baek2.. 
tpkn..
skunk... 
trpulang pd dri masing2.. nk jd islam pd nama, pd pndangan owg or islam sejati... pmakaian bley diubah.. tp law brtutup tp mulut cm 2, still duk mngata owg, duk mngumpat owg... ta gne ugk dy jd owg islam.. ak bkn nk mngata owg... mcm ak ckp, ak sndri ta smpurna....sory law kpd sape2 y ta ske.. anda bley aje bg pndangan c0z sme 2 utk nasihat kte brsama... ak sndri kna bnyk lg blajar... huhu....tepuk dahi, pikir2 kn la k.. renung2kn bersama, selamat beramal... hahaha..



http://www.smileycodes.info
V PEACE NO WAR OKE??? 

Selasa, 11 Januari 2011

just 4 u...

I just want u to know that...


really2 d0....
&


i know this gonna hurt me so much... but..



it just.. i can't..


if 0nly u knw it....
i wn't feel this bad...


hurm...


Haiqal.. listen 2 me okie...??

h0pe u read this.. 
i dun want u 2 serve me a pan cake on my wedding day..
i want u 2 b wif me..
(law la ad jd0h.. -_-'')


video

mau tid0.. i gt sick c0z of u taw ta????


Ahad, 9 Januari 2011

Cerita blue....??? hehehe........

Cerita 1
Aminah merenung batang yang semakin menegak itu,
dia terus mengusap-usap batang tersebut,
kelihatan air putih mengalir keluar.
Aminah pun menjerit
"..Nek lemang ni nak buat macam mana, dah masak rasanya.."..


Cerita 2
Jalal meramas-ramas kemuncak kedua-dua bukit kecil itu,
hatinya puas dan semangatnya semakin berkobar-kobar,
jari-jemarinya terus menguli tanpa henti.
Jalal tidak sabar hendak menyiapkan model untuk projek sainsnya itu yang bertajuk
"bentuk muka bumi di kawasan berbukit bukau."


Cerita 3
Zamrul menghisap-hisap puting itu dengan berhati-hati dan perlahan,
dia tidak mahu tergesa-gesa, sesekali lidah nya menyentuh lembut hujung puting itu
dan menyedut keluar sedikit susu ...
"cehhh masih panas, dah dekat satu jam aku rendam dalam air suam pun masih panas"
Anak Zamrul yang masih bayi terus menangis meminta susu. Zamrul semakin tension.


Cerita 4
Idham menjerit sambil menhenjut-henjut badannya dengan rakus dan kasar 
"Come on baby, lets make it..."..katanya berulang-ulang kali tanpa henti..
Kemuncaknya semakin tiba dan Idham kelihatan semakin rakus memacu kudanya untuk menamatkan perlumbaan itu, dia bertekad untuk memenangi tempat pertama dalam perlumbaan itu.


Cerita 5
http://www.smileycodes.infoBahagian belakang kereta itu bergegar dan berhenjut-henjut.
Aiman yang dari tadi mengintip dari celah-celah pokok dapat melihat dua susuk tubuh manusia sedang melakukan sesuatu didalam kegelapan itu. Aiman terus mendiamkan diri, dia takut kehadirannya akan disedari. Tetapi setelah lama mengintip Aiman pun lantas bangun dan segera menawarkan khidmatnya untuk membantu mereka menukarkan tayar kereta mereka yang pancit itu.



**Kesimpulannya, Jika anda langsung tidak terfikirkan aper-aper mengenai seks semasa membaca 5 cerita diatas, ini bermaksud anda bukannya seorang yang normal. Sebaliknya jika anda terfikirkan sesuatu yang berkaitan dengan seks....jangan ler anda risau, sebab anda adalah seorang yang normal..Tapi jangan terlebih pikir 18SX jer... ANDA MACAM MANA? saya normal.....hehehee


by warna_hot on Tue Aug 05, 2008 3:14 am

Cerita Seram Tahap Dewa 19 T__T

kisah ni btul2 trjadi.....takut seh....patut la penjara tu cm mnyeramkn.......huh!!!!!!!!!!! Berlaku di Penjara Pudu Kuala Lumpur di suatu ketika dulu. Hanya boleh disebarkan pada orang2 tertentu sahaja... Sebelum Penjara Pudu ditutup dulu pernah diceritakan bahawa terdapat satu bilik dipanggil 'BILIK TERAKHIR'. Dibilik inilah seringnya berlaku kejadian pelik sejak Penjara Pudu ditutup. Dinamakan 'BILIK TERAKHIR ' adalah kerana dulu ia merupakan bilik kediaman terkahir bagi si pesalah jenayah berat sebelum menjalani hukuman gantung sampai mati pada keesokan harinya dibilik gantung. Di BILIK TERAKHIR inilah pesalah dikatakan akan meratap,menangis, menjerit, bercakap seorang diri dan berbagai lagi perlakuan kerana menyesali kesalahan mereka yang lalu. Mereka menjadi begitu kerana dikatakan tidak kuat semangat menghadapi maut keesokan harinya yang telah diketahui mereka. Menurut kata warden-warden yang masih ada di Penjara Pudu sewaktu proses pengosongan Penjara Pudu dijalankan, mereka sering terdengar suara-suara sayu meminta tolong, suara orang menangis dan bermacam-macam lagi dari BILIK TERAKHIR tesebut. Tak kurang juga ada diantara warden yang terlihat seekor kambing hitam sering masuk menembusi pintu bilik itu tanpa dibuka dan kemudian tidak pula kelihatan kambing keluar semula. Ramai bomoh dan pawang yang dipanggil bagi memulihkan bilik tersebut mengatakan bahawa suara-suara yang sering kedengaran diwaktu malam dari BILIK TERAKHIR itu adalah akibat roh-roh pesalah yang mati ditali gantung tersebut tidak tenteram kerana mati mereka ditali gantung. Nak dijadikan cerita pada suatu malam Jumaat ketika hujan renyai-renyai seorang warden telah ditugaskan mengawal kawasan yang berhampiran dengan BILIK TERAKHIR itu. Ketika sedang berkawal kira-kira lebih kurang pukul 01:00 pagi beliau terdengar seperti tapak kaki sedang berlari-lari berhampiran bilik tersebut. Ia cuba beranikan diri untuk untuk melihat apakah bendanya itu.Sedang ia mengamat-amati maka terlihatlah dalam kesamaran seekor kambing hitam sedang menuju kearah BILIK TERAKHIR itu lalu lesap begitu saja. Ia berasa harian bagaimana seekor kambing boleh ada dikawasan itu? Oleh kerana ingin tahu ia beranikan juga diri menghampiri BILIK TERAKHIR itu. Alangkah terperanjatnya mendapati pintu bilik itu telah bertukar menjadi pintu gua. Mulalah ia berasa gementar, seram serta menggigil ketakutan namun diberanikan juga diri memasuki pintu gua yang samar-samar itu sambil meninjau- ninjau didalamnya jika terlihat akan kambing tadi. Apabila apabila sampai je kedalam gua tersebut alangkah terperanjatnya ia bila didapati banyak harta karun dalamnya. Ia cuba mengambil harta itu tetapi tiba-tiba hilang dari pandangan lalu menjelmalah satu lembaga yang mengerikan seraya berkata, 'Heyyyyyy manusiaaa. Jangan awak sentuh harta itu. Hartaaaa itu bukan kauuu yang punyaaaa ' ' Ahmaaaaaad Albab yang punyaaaaaa ' Ha Ha Ha Ha Ha ' Yaaaaaaa, Ahmaaaaadd Albab yang punyaaaaaa ... ' hehehehehee........ ......... ..... time kaseh coz dengan kusyuknya korang baca........ 


p/s :- aku pun terkena...so apa salahnya aku foward kat korang... huah...huah... huah... huahhhhhhhhhhh..Tongue out

Sabtu, 8 Januari 2011

Story Kamben n Anak2 Kamben...

Td ak dpat kwn baru... Namanya Seri Nur Iman Hidayah... tataw la 2 nm btol ke ta... lgpn sy knl dy kt fb jer... huhu... bez lorh knl dy.... dy pn giler2 cm Nyonya Wie'z... huhu.... srnok seyh...!! ^_____^
knl je da duk melalut bkn2... hahahaha... :)

      Cerite ny bermula cm ni.... pada suatu hari... ad sekor ank kmbing comey ( aku la ni...) duk mrayau sekor2... mak dy da mati kna langgar lori thn lps... (crite smata2 ni k... law mak ak ak ta mx cm ni...) s0... dy pn nk la ad mak laen... tgh duk mrayau2... dy jmpe la sekor mak kamben y musyuk ( Nyonya ) n ank dy si ank kamben y msyuk ugk lg nakal...( ni si Seri ) hahaha...
Nak djadikn cite... si ank kmben y comey ni jd la ank angkt kamben2 musyuk ni... (pecah pwot siot nk wt ni..)
Satu ary... ank kamben comey n ank kamben musyuk ni brkumpul la kt tman ( fb ) duk la mngumpat si mak kamben musyuk.. mcm2 cite kua... y mak kamben ni msyuk sgt2 la... pdahal mak ngn ank same jer... hahaha... cite sal mak kamben ngn bapak kamben y baru.. (si bubuert ) tp cte sal pkwe baru mak kamben ni dirhsiakn... coz cite da basi... mcm2 si ank kaben comey n ank kamben musyuk ni duk mngumpat..... tb2.... mak kamben musyuk dpat taw c0z si ank kamben musyuk trsasul sebut Nyonya Wie'z!!!... ap lg.... mngamok la si mak kamben ni... n dy mngeluarkn bau y amat2 musyuk sbb ta tahan nk mara kt anak2 dy... tp y bezny.... anak2 kamben ni makin kuat duk mnyakat mak dy.... hahahaa.... da puas duk mngembek2, si anak kamben musyuk trpkse brpisah sbb nk blik ke kandang... tnggal la mak kamben musyuk ngn ank kamben comey kt taman.... mreka pn brbaek2 blik.... mak kamben mst la shayunx kt ank2 kmben... hahahaa....

moral of the story : brkasih syg la anda sesama kamben.... ahahahaha.... 
     mak kamben n anak kamben hahaha... y putih 2 ak je la... :)


muke tah pape la seri letak ni... cm alien jer.... hua3.....


mak kamben y pling dasyat... jual laku ni.... hahahaha.... nyonya....


cerita ini adalah rekaan semata2.... tiada mngena dgn y hdup atau y da tadew.... hahahaha....=))))

Klik Di Sini Ya !